Menu
/
Maret 2015, berusaha untuk konsisten nge-blog lagi, bismillah ^^. Sebagai pembuka tema Maret ini, daripada bingung, berbagi catatan kehamilan calon anak pertama aja deh, hehehe.

Awal Maret, si calon adek bayi sudah memasuki minggu ke 12. Alhamdulillah, bawaan saya sudah jauh lebih rileks. Masih kebayang hari hari berat saat melewati trimester pertama. Mual mual hampir sepanjang hari, lidah berasa pahit, belum lagi rekor muntah yang akhirnya harus dihadapi, padahal udah berasa keren banget, pas di minggu awal gak ada muntah, eh memasuki minggu ke 8 dan ke 9, muntah tak terhindarkan lagi. Rasanya, ya Allah, minta ampun terus sama Allah agar menyudahi prosesi muntah ini, T_T Gak enak ya Allah, berasa mau keluar seluruh isi perut belum lagi aroma muntah yang bisa buat muntah lagi.

Oh ya saya juga pernah kena diare, hanya dua kali pup, tapi masyaAllah, lemes, sebaik itu saya langsung googling dan cari solusi, buat oralit, saya minum dah tu oralit, seteguk demi seteguk, lalu makan pisang. Alhamdulillah pulih. Waktu itu penyebabnya, pagi hari saya minum segelas gede susu putih, bersebab suami belinya yang susu putih, padahal saya doyan susu coklat sejak hamil, ya daripada sayang tu susu gak ke minum, saya minum, pagi pulak itu, pake madu, plus roti. Kemudian, jelang siang saya makan nasi pakai ikan yang ada sambal cabenya, lalu siang harinya, terik bukan main, tenggorokan pengen yang seger seger, tak pelak saya minum jus pomegranate produk Prenagen, segarnya pikir saya, nah sorenya berulah lah perut saya, asam susu, pedasnya cabe, asamnya jus, lengkap dah. Cukup sekali dah hehe. Oleh dokter kandungan saya, bila diare lagi, 5x pup, minum obat merk Diatab pun gak apa apa.

Kemudian masalah makan, mungkin ini yang dinamakan ngidam, tapi saya pikir bukan ngidam yah, justru saya ngidam suami, hahaha, kalau selera makan ibu hamil wajar banget pilih pilih, karena efek mual tadi, jadi pesan yang diterima otak adalah, ‘udah minta aja makanan yang berbumbu, pedas dan enak hahaha’, padahal kata dokter memang gak boleh makan pedas dan bermerica, tapi saya siasati, tetap makan tapi dalam level yang gak pedas pake banget. Soal makan, suami sering uring uringan ngadepin saya, masalahnya yang saya minta adalah makanan rada ekstrim menurut dia, tapi saya mah nyantai aja dan gak peduli dengan apa kata orang ntar kalau gak dituruti nanti anaknya ngences, dalam hati berdoa ‘semoga gak ya nak’ , hehehe. Yang saya minta, bubur ayam, mie ayam, mie tiau goreng, es krim dan yang paling buat suami mengeluarkan tanduknya dan asap dari hidungnya adalah permintaan saya akan sate haha, pada akhirnya saya harus tahan selera, sate memang gak boleh, efek bakaran sate serta kualitas dagingnya yang khawatir belum matang, cukup riskan bila di konsumsi ibu hamil.

Pun sebenarnya masa hamil adalah masa mengatur pola makan :-D , bukan malah menjadi pemakan segala. Tapi masa masa dua bulan itu ya Allah, akhirnya dengan sabar dilewatin ^^ , dan sekarang kalau pagi, gak bisa langsung makan nasi, tapi rebus kacang hijau ditambah irisan jahe dikit, bila sudah matang dan sedikit kering, bubur kacang hijaunya dicampur susu coklat dan madu, kalau ada pisang, dimakan juga pakai pisang yang sudah dipotong potong. Alhamdulillah aman, gak muntah, nah di jam 10 atau jam 11 baru bisa makan nasi, tapi tetep porsinya jangan porsi kuli yah hahaha, dikit aja.

Lalu, entah kenapa memasuki bulan kedua kemarin, saya bosan makan bayam T_T, doyannya brokoli, kalaupun ngerebus bayam dan jenis sayur lain, saya makannya pakai kuah bumbu pecal buatan Emak, dan saran ini saya baca dari pengalaman salahsatu Mak Blogger, Mami Ubii yang sekarang juga lagi hamil muda hihihi * Tos Mami Ubii * . Bersebab konsumsi sayur pas hamil itu is a must, wajib bin harus, solusi biar endaaas makan sayur, pakai bumbu pecal, baru nikmat dan masuk tu sayur ke mulut.

Dan saya doyan makan rendang, setiap bulan di sekitar rumah, ada aja yang nikah atau syukuran sunnatan, nah kecipratan kan ‘Junjungan’ nya (istilah untuk makanan yang dibagikan ke tetangga oleh si empunya hajat) , jadi ada rendang tuh, nah kalau udah makan rendang, porsi nasi saya bisa kayak kuli -_-“ dan Alhamdulillah aman, gak pake muntah, paling perut mendadak begah, hahaha.

Selain soal makan, supaya gak muntah, saat makan saya duduk di kursi santai, yang sandaran kursinya agak mundur itu, buat yang duduki jadi lebih rileks, sebelum makan dan duduk, saya sedia minum, nah minum pun gak bisa air putih biasa, mesti hangat, karena kalau gak hangat, air putih itu entah rasa apa di lidah saya, setelah minum tersedia, barulah ambil piring yang berisi makan saya tadi, baru duduk dan makan dengan santai, abis makan gak bisa langsung berdiri dan ngeletak piring ke dapur perlu 1 jam untuk merehatkan tubuh, kadang saya juga mulai berkeringat sejadi jadi nya, pokoknya sugesti diri untuk tenang, tenang dan tenang, setelah itu barulah saya bisa bergerak.

Untuk buah, minggu minggu pertama kehamilan, saya nyetok pir dan jeruk Sunkist, kemudian pisang. Dan memasuki minggu ke 12, saya nyetok anggur dan jeruk. Masih ada sih mual mualnya, tapi bila sudah berasa mual, saya konsumsi buah anggur, dan ngemil biskuit gandum.

Hmm, begitulah Buibu, pengalaman saya melewati Trimester Pertama, semua itu berkat pertolongan Allah, perhatian suami, orangtua, mertua, dan para sahabat. Sejatinya pepatah Afrika yang It takes a village to raise a child, sepertinya harus diubah ni versi saya, It takes a whole people to support every pregnant woman, karena Ibu Hamil itu gak boleh stress kan, mesti santai dan rileks, jadi dukungan orang sekitarnya turut membantu untuk membuat Ibu Hamil riang gembira, hehe, bayangin dia bakal melahirkan masa depan dari rahimnya.

Selamat menikmati masa masa kehamilan ya buat saya dan Ibu Hamil di seluruh dunia. Salam Emmmuaaah.


12 comments

Semangat ya makmil ^^ sehat2

Reply

Maaakkkk senasib kita....
Daku malah belum melewati 12 minggu nih...
Masih mual beraaattttt....
Seneng banget banget bacapostingan ini, berasa banget ada temennya...
Alhamdulillah sudah masuk minggu ke-12 ya Mak...
Aku masih harus berjuang nih, masih minggu ke -7, mana harus masukkantor....kadang rasanya mo nangis....hiks...
Aku malah gak bisa air putih sama sekali Mak, bahkan yg anget sekalipun...
Bencibanget ama bayam dan kangkung
Takut ama kamar mandi....ampunnn...
Padahalini kehamilan ke-3. Tapi mgkn karena udah 5 tahun gak ngerasain hamil lagi kali yaaa...
Semoga sehat terus kita dan dedek ya Mak...:-)

Reply

Wah, selamat ya mak. Sekarang saya juga lagi hamil anak ketiga. Lebih rewel dibandingkan dua anak sebelumnya. Di awal-awal kehamilan, yang demen cuma buah, buah, dan buah. Sayuran juga mau sih, tapi nggak begitu suka. Padahal, saya vegan. Haduuuh...jadinya cukup tersiksa. Tapi, sekarang udah baikan selera makannya. Hihihi...Semangat Makmil

Reply

Iya Mak, harus semangat °.*\( ˆoˆ )/*.° makasi Mak dah mampir

Reply

Maaak mpuut, Subhanallah sudah kehamilan ketiga, doakan saya yang masih newbe ya di dunia perikehamilan hehehe

Aamiin, sehat sehat kita yaak ╰(*´︶`*)╯

Reply

Selamat juga ya Mak Mita, sama kayak Mak Put tu, otw kehamilan ketiga, sehat sehat kita yak, sesungguhnya trimester pertama segera berlalu hehehe

Semangat \( ö )/

Reply

Waaah uda minggu ke 12 ya mak?? tapi perjuangan masih panjang ya hehe jangan lupa di jaga mak pola makanya :D
Semangat ya mak ^^
Anak cerdas

Reply

Makasi Mak Hoshi, Hu'um perjuangan masih panjang *ikat kepala* , Semangat Mak ^o^

Reply

Makasi Mak Hoshi, Hu'um perjuangan masih panjang *ikat kepala* , Semangat Mak ^o^

Reply

Saya juga pas hamil suka makan sayur bayar pake jagung. Hampir setiap hari masak itu, ampe suami bosen. Soal sate, saya malah makan sate dulu baru googling. Hahahaaa setelah tau kalau ibu hamil gak boleh makan sate baru deh stop. Tapi makan ayam bakar. Alhamdulillah bayi terlahir sehat. Pedoman saya, bumil bebas makan apa aja selama makanan itu halal asal tak berlebihan.

Reply

Haha, bosen tp itu pula yang bs masuk ke perut ya hehe

Reply

Hamil memang selalu sarat dengan pengalaman aneka rupa, setiap bumil pasti punya cerita unik dan berbeda. hehehe :*

Reply

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat.

Powered by Blogger.