Menu
/


Mukena, ngobrolin mukena bawaannya mau sholat aja yak, ya iyalah, masak mau kondangan. Hehe

Dipostingan kali ini saya mau membahas all about mukena. Setelah di search  di google, tak ada data siapa penemu kata mukena untuk menyebutkan busana yang dikenakan muslimah untuk sholat. Ya sudahlah, mungkin dalam hal ini berlaku kalimat bijak dari Om Shakespeare, What’s in a name? Apalah arti sebuah nama.

Yang jelas, mukena adalah sebutan untuk busana yang dipakai muslimah ketika sholat, dan cuma Indonesia yang menggunakan kata Mukena, atau kita juga sering menyebutnya dengan telekung, masih kepikiran juga, kenapa disebut telekung, apakah masih kakak beradik dengan telepon dan televisi? Wekekek.

Mukena : Produk Budaya Indonesia
Ternyata dari sumber yang saya baca tepatnya di Wikipedia (  https://id.m.wikipedia.org/wiki/Mukena ) . Ide pembuatan mukena berasal dari para wali zaman dulu. Mengingat muslimah Indonesia waktu itu masih mengenakan kemben, pakaian yang memperlihatkan dada atas hingga kepala. Nah, karena dalam Islam, muslimah diperintahkan untuk menutup aurat, maka para wali membuat pakaian yang bisa menutup aurat kecuali yang tampak hanya wajah dan telapak tangan.

Panteslah, kalau melihat muslimah dari Negara lain, mereka sholat hanya dengan pakaian yang lekat ditubuh atau yang dikenal dengan jilbab.

Karena sudah jadi kebiasaan sholat pakai mukena, kalau pakai jilbab rasanya kurang afdol, padahal agak gak praktis ya kalau bawa mukena kemana mana walau ada jenis mukena parasut.

Meskipun begitu, perkara sholat ibarat bercakap cakap dengan Sang Khalik, mana yang nyamannya aja yak, pakai jilbab oke dan pastikan bersih, pakai mukena juga sah sah aja, masalahnya adalah kita sholat apa gak? Wekekek, kok malah sibuk mempermasalahkan pakai jilbab atau mukena, hihi.

Jenis Mukena Berdasarkan Bahan
Zaman sekarang, selain model kerudung yang beragam jenis, mukena pun begitu juga. Bertebaran jenis bahan dan model mukena, duh apalagi toko online udah berseliweran di medsos, ngileerrr, bawaanya pengen nge klik ‘beli’ atau ‘masukkan keranjang’, klik aja dulu, transfernya belum tau kapan, haha  #Plak

Berikut jenis mukena berdasarkan model dan bahan :

Kain Katun
Wah ini bahan wajib untuk busana sholat kita ya muslimah. Bahan katun sangat nyaman karena dingin dan menyerap keringat. Mukena dari bahan katun sekarang sudah variatif banget, full motif ‘bunga bunga dimana mana’ hihi, warnanya juga macam-macam.

Bahkan kalau mau lebih nyaman lagi, pakai mukena berbahan katun jepang, Mukena katun jepang ini lagi tren dan banyak peminatnya, sehingga banyak yang berlomba lomba  menjualnya, pakai tipu tipu lagi, ngakunya katun Jepang eh ndilalah katun biasa.

Agar gak kenak tipu, mari kita bedakan mana Katun Jepang dan mana katun biasa. Katun Jepang memang jenis kain katun yang asalnya dari Jepang, pun kalau gak langsung dari Jepang, ternyata sudah ada lisensi resmi dari Jepang, sehingga buat kainnya bisa dari Indonesia saja.

Terus bedanya dimana?

Kain katun jepang, 100% terbuat dari bahan organik gak dicampur bahan sintetis lain, sehingga memiliki tekstur halus, lembut, ringan, gak berbulu kalau dicuci dan pastinya menyerap keringat serta awet, gak gampang koyak.  Wajar banget harga untuk mukena katun jepang, mahal bingiiitt, haha.

Kain Parasut
Tau dong ya kain parasut? mukena dengan bahan ini praktis banget dibawa kemana mana karena ringan, mudah dilipat, muat di tas, cepat kering kalau dicuci

Kain Sutra
Kalau kain sutra mah, gak usah ditanya yak, mukena berbahan kain sutra harganya selangit, hihi. Karena tekstur bahannya tebal, mukena berbahan ini cocok dipakai untuk muslimah yang tinggal di daerah dingin atau yang memiliki ruang sholat ber-AC.

Kain Spandex
Belakangan bahan spandex dan Jersey dipakai untuk membuat mukena .Sebenarnya, saya pribadi tidak menganjurkan mukena atau memakai pakaian berbahan spandex, karena sifat bahannya elastis sehingga kalau dipakai, sangat membentuk badan, dan nampaklah lekuk lekuk tubuh kita, hiks T_T

Kain Jersey
Kalau bahan kain jersey masih mending daripada spandex, gak terlalu melekat ditubuh, njeplak kalau saya bilang, wekeke bahasa apa sih itu? Bahan jersey lebih jatuh, seringnya bahan ini dipakai untuk membuat seragam sepak bola.

Jenis Mukena Berdasarkan Model

Mukena Sederhana
Sesuai namanya, mukena model ini, sederhana banget, ngalahin rumah makan sederhana *hubungannya apa? Haha* . Dari warna kain, standarlah, warna putih, gak banyak printilan tralala trilili, paling cuma jahit renda di pinggiran mukena.

Mukena aku banget, hihi

Mukena Bordir
Mukena ini banyak dijual di Bukit Tinggi,Sumatera Barat, di Tanah Abang juga berserak ya hihi.

Mukena bordir dihargai mahal karena kualitas bordirnya *nge bordir itu perlu konsentrasi dan ketelitian tingkat tinggi* cuma ya, terlalu banyak bordirnya pas dicuci apalagi pas memeras air cucian mukenanya, beraat banget wkwkw #curhat

Belum lagi mukena dengan bordir pita, wuidih cakep deh, kreatif.

Meskipun begitu, kalau beli mukena bordir mesti jeli juga, masak hampir sebagian besar mukena kena bordiran, trus auratnya nampak kemana mana, gitu? Hihi, sama aja bo’ong yak.

Mukena Bali
Sesuai dengan namanya, Mukena ini berasal dari Bali, mulai dari bahan dan modelnya, khas Pulau Dewata.

Ketenaran mukena ini sama dengan mukena katun jepang, sehingga banyak produsen nakal yang curang, tipu tipu.

Adapun ciri khas Mukena Bali selain belinya di Bali, punya motif bunga atau daun ukuran besar, warna cerah gak noral, bahan kainnya adem.

Mukena Katun Kreasi
Biasanya ada di mukena untuk muslimah cilik, dibuat motif, dikreasiin dengan gambar menarik agar anak semangat sholat.

Mukena Bergo
Mukena layaknya jilbab instan, gak pakai ikat ikat tali di kepala atau nyantolin karet tali melingkar di kepala. Memakai mukena bergo, langsung jleb, sholat deh, hehe, tapi saya perhatikan mukena jenis ini banyak memakai bahan spandex, hiks T_T

Yang Nyebelin dari Mukena
Bukan, bukan nyebelin yang gimana gimana, bukan karena ribet atau apalah, tapi karena ini,

Mukena Kotor dan Bau di Fasilitas Umum
Paling gak bisa sholat pakai mukena kotor dan bau, apalagi kalau sudah memakai mukena yang disediakan di masjid atau musholla.

Sebaiknya, kita para muslimah turut menjaga fasilitas umum yuk, termasuk mukena. Agar mukena tidak kotor, saat menggunakan mukena untuk fasilitas umum, pastikan wajah kita kering, sehingga mukena gak lembap dan bau, lalu sehabis sholat jangan elapkan wajah kita yang masih ada sisa sisa kosmetik ke mukena fasilitas umum itu, T_T kan masih ada muslimah yang mau menggunakan mukena itu.

Ini sebenarnya yang nyebelin itu mukenanya atau orang yang pakai ya? Wekekekek.

Kalau mau menabung pahala, kita bisa minta izin kepada nazir masjid untuk mencuci mukena yang apek itu atau donasi mukena wangi, gak mesti baru.

Mukena Anak dengan Gambar Animasi Nyeleneh
Sekarang bertebaran mukena anak dengan berbagai motif dan gambar. Memang bagus, mukena yang ramah anak ini, tapi kenapa gambar animasi yang ditempelkan di mukena kok gak nyambung. Iya gak nyambung, mukena fungsinya menutup aurat, eh gambar di mukenanya malah tokoh animasi putri yang pakaiannya gak menutup aurat.

Saran buat produsen mukena, agar lebih kreatif lagi dalam membuat mukena yang ramah anak ^_^

Mukena dengan Bordir Salib
Mukena jenis ini beberapa waktu lalu jadi pusat perhatian. Mungkin niat produsen ingin membuat sesuatu yang beda kali ya, tapi jatuhnya malah dimaknai sebagai simbol Salib.

Mukena Bertahi  Lalat
Bukan berarti lalat beneran pup di mukena kita. Biasanya karena lembab dan sehabis wudhu tidak melap air wudhu, perkara melap air wudhu ini juga ada dalilnya tergantung kita meyakini dalil yang mana, kalau saya di rumah memilih tidak melap air wudhu, namun kalau sedang menggunakan mukena fasilitas umum sebaiknya melap air wudhu agar kebersihan mukena terjaga dan bisa layak dipakai oleh muslimah lainnya yang sholat di ruang sholat fasilitas umum tersebut.. Bagian dari mukena yang bertahi lalat, umumnya di bagian kepala dan sekitar pinggir kepala mukena.

Kalau mukena kita sudah bertahi lalat, waduh gak pede banget ya, masak menghadap Allah dengan mukena gak bersih? Sedangkan ke kondangan aja kita bela belain nyalon dulu hihi.

Berikut tips membersihkan mukena yang bertahi lalat, agak ribet memang, sebab noda tahi lalat pada pakaian agak nakal, syusah hilang.

1, Siapkan setengah liter air dan campur dengan cuka
2. Rendam mukena dalam air cuka tersebut semalaman
3. Kemudian cuci dengan deterjen, seperti biasa
4. Siapkan air hangat yang dicampur dengan perasan jeruk nipis
5. Rendam kembali mukena dengan air campuran jeruk nipis tersebut
6. Lalu cuci lagi dengan deterjen, kemudian bilas dengan air bersih
7. Bila noda tahi lalat belum bersih, ulangi langkah 4-6

Selamat Mencoba eh Mencuci ^_^

Esensi Mukena
Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan
( Rasulullah SAW)

Dari pembahasan mukena di atas, pada penghujung tulisan ini saya mau menyimpulkan dan mengingatkan, sebenarnya apa sih esensi kita memakai mukena, wahai para muslimah? *wuih serius banget wekekek, gak apa yak dibagian ini agak sersan, serius tapi santai.

Mukena kan fungsinya menutup aurat ketika sholat, lalu kenapa menyulitkan diri dengan memakai mukena yang bordirannya tebal kurang tebal sehingga pas sholat keberatan bordir  :-D

Mukena kan fungsinya menutup aurat ketika sholat, lalu kenapa memaksakan diri memakai dari bahan yang malah membentuk aurat kita, dan membuat aurat kita semakin tampak?

Mukena kan fungsinya menutup aurat ketika sholat, lalu kenapa membeli mukena yang amat sangat tipis bahannya sehingga tampak aurat kita, dan cepat tersingkap saat dibelai angin?

Mukena kan fungsinya menutup aurat ketika sholat, lalu kenapa sampai memboroskan uang dengan membeli mukena sampai jutaan harganya?

semoga gak dijadikan ajang pamer saat kita mengenakannya dan kita bangga terbit riya dalam hati, naudzubillah, sebab kesombongan itu adalah pakaian Allah, bukan manusia.

The last but not least, seringnya ni mamak mamak sementang pakai mukena eh sholat hanya pakai handuk aja,atau tank top, atau malah cuma pakai bra doang,  wekekek, biasanya sih alasannya karena panas hehe.

Jangan lagi ya mamak mamak, menghadap Allah kudu rapi jali bersih dan wangi, sebab Allah suka keindahan, kerapian, dan membenci pemborosan apalagi sampai membuat kita berbangga diri dengan mukena mahal, cantik, dan mewah yang kita punya.

So, belilah mukena yang nyaman, gak pakai ribet, dan gak tipis, udah itu aja. Yang paling penting niiiihhh, sholat lima waktu kita tetap terjaga walau apapun jenis bahan dan model mukenanya ^_^.  

Semoga bermanfaat.

Sumber:
http://www.tiportips.com/2013/05/Tips-Cara-Menghilangkan-Tahi-Lalat-Pada-Baju.html
https://serbamukena.wordpress.com/serba-serbi-mukena/
http://hijabcornerid.com/beda-mukena-katun-jepang-dengan-katun-biasa/



11 comments

Lengkap banget bahasannya ..
Sampai ada mukena bertahi lalat..hehe

Reply

Wekekekek Iya mb zee, :-D

Reply

Ralat: mukena Bali bukan dr aksyen motif Bali saja. Sebab tak pakai motif Bali, juga tetap disebut mukena Bali. Kuncinya ada di lain katun rayon mba. #komentar Produsen Mukena

Reply

Wah nambah info ni, makasi editannya Mbak ^o^

Reply

Mukena dikenakan hampir semua muslim di Asia Tenggara dengan nama-nama yang berbeda

Reply
This comment has been removed by the author.

Makasi info tambahannya Mbak Titi ^o^

Reply

Kereeeen, banyak inpoh dan ada tipsnya segala. En bacanya sampai habis.

Reply

Alhamdulillah, makasi Mbak Aini, semoga bermanfaat yaah ~♥~

Reply

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat.

Powered by Blogger.