Menu
/
Resep kaldu ayam bubuk homemade ala Mbak Gendis Shinta udah lama saya screenshot dan simpan di memori smartphone tapi apalah hendak dikata, smartphone tersebut harus mati suri setelah mengalami kecelakaan yakni tak sengaja saya pakai buat nangkis rambutan yang dilempar si Aa’ , T_T ceritanya mesti saya buat dalam postingan khusus sepertinya, haha muqaddimah pake curhat, oke back to the topic.

Jadi Mak, beberapa minggu lalu saya merasa berdosaaaa banget sama suami saya, kita dah sepakat untuk mengindari produk penyedap pabrikan, nah, mau buat kaldu ayam bubuk kok kayaknya ribet ribet rempong, belum lagi saya gak tega liat nasi sisa padahal masih enak buat di makan tapi orang rumah gak suka dengan nasi dingin, akhirnya saya siasati dengan membuat nasi goreng, judulnya Sarapan dengan Nasi Goreng selama Dua Minggu, buwahaha.

Karena pagi hari adalah waktu tersibuk di dunia bagi mamah muda kayak saya *uhuk,  demi kepraktisan dalam memasak nasi goreng yang endeesss, diam diam saya beli bumbu instan nasi goreng. Meskipun dalam bungkus tertera sekali pakai untuk tiga porsi, oleh saya sebungkus bumbu instan nasi goreng bisa untuk dua minggu, haha.

Bumbu instan itu saya pakai dikit aja, selebihnya ngandelin gurih tumisan bawang merah dan bawang putih, serta telur ayam orak arik ditambah taburan daun sop atau seledri, selebihnya kalau ada ayam goreng, saya suwir suwir, untuk dicampur dalam nasi goreng, kadang teman nasi goreng untuk bekal sarapan si Aa’, saya masakin telur dadar, sekali waktu pakai tahu goreng, pernah juga saya buatkan tempe goreng tepung, atau hanya sesendok sambal cabe goreng, sebagai teman nasi goreng si Aa’.

Nah, makin lama makin lama, resah hati saya, hari itu juga saya kepoin lagi resep Mbak Gendis, yang buat saya jadi punya akun di Cookpad, haha, besoknya saya titip beli bahan-bahannya kepada bapak mertua. Malamnya saya eksekusi, dan itu masih belum sepengetahuan si Aa’.

Alhamdulillah Khalil anteng tidurnya, jam 8 malam emaknya bergerilya di dapur, nge Rajang-rajang, nge potong potong, nge cuci, dan nge blender.

Untuk resep, saya cukup patuh dengan resep yang dibuat Mbak Gendis, so, kalau Emak mau buat, resepnya memang top dah.

Tiba saatnya memasak, oh ya selama ini yang buat saya enggan eksekusi resep ini adalah karena dalam prosesnya Mbak Gendis pakai oven, nah oven saya masih di showroom haha alias belum punya, akhirnya bismillah aja, mari kita gunakan apa yang ada. Teflon.

Kelihatannya gampang ya Mak buatnya, tapi pada kenyataannyaa…saya mengalami 3 kendala

Proses Blender Bahan

Saya memblender bahannya terpisah Mak, bumbunya saya blender terlebih dahulu kemudian baru nge-blend daging ayam.

Saat blender daging ayam, yuhuuuu, serat daging ayam perlu usaha lebih untuk menghaluskannya, saya sampai mengulang 3 kali dalam proses blend nya agar dapat tekstur daging ayam cincang halus. Saran saya mending di blend di pasar terdekat yang ada jasa giling menggiling daging deh, kasian blender kita Mak, dia perlu piknik setelah bekerja keras menggiling daging ayam *apaan coba haha

Proses Pengeringan

Baiklah Mak, kita sudah sampai pada proses yang perlu sabar tingkat tinggi, haha, mengongseng gongseng bahan yang sudah dihaluskan di atas Teflon.

T_T, tangan pegel, badan berasa di sauna karena di depan kompor terus untuk aduk mengaduk bahan agar kering. Oh ya Mak, api kompor kudu kecil ya, biar gak gosong.

Setelah lebih dari seperkian juta tahun cahaya, haha, calon kaldu kita pun perlahan kering. Karena tak sabar, dan saya pikir, tekstur sudah bisa di blend, akhirnya saya blend.

Proses Memantapkan Hati, Apakah Calon Kaldu Sudah Benar Benar Kering

*yaelah tu subjudul berasa mau pilih calon mantu, bahaha.

Huwaaa…kenapa masih basah dan menggumpal di ujung pisau penggilingan? Akhirnya saya gongseng lagi. Kira kira perlu waktu seabad lah Mak untuk ritual gongseng part 2 ini, haha. Ah, udah bisalah ni di blend, pikir saya, pasti bubuknya terurai cantik *rambut kaliiik

Ternyata masih menggumpal namun gak separah sebelumnya, sudah mulai terpisah mereka *ngomongin kaldu ya bukan jomblo, :-p . Tak berpikir lama, saya blend lagi, padahal ya Mak, saya udah masukin mesinnya ke lemari, terpaksa saya keluarin lagi -_-“

Udah lumayan nih tekstur, setelah di blend kedua kali, dan semoga gongsengan yang ketiga ini bisa membuahkan hasil, seng gongseng gongseng, 8 tahun kemudian *bwahaha… , calon kaldu bener bener kering, saatnya nge blend.

Dan inilah jadinya Mak, saya terharuuuu…

KALDU AYAM BUBUK PERTAMA sayaaaa…

Ah, betapa bahagianya hati ini, setelah dingin, saya simpan baik baik kaldu ayam itu, pokoknya udah ngalahin Madre si biang roti yang amat berharga ala novel yang ditulis Dee. Saya simpan di kulkas.

Dengan kaldu ayam bubuk, masak nasi goreng gak pake rasa bersalah lagi deh, malah kata konsumen saya alias si Aa’, lebih enak dari nasi goreng yang kemarin kemarin *makasi ya cintaaah.

Pun dengan kaldu ayam bubuk homemade, kita bisa berkreasi dengan resep lain, goreng tahu atau tempe tabur aja dengan kaldu ayam bubuk, ditabur ke adonan telur dadar juga okeh.

FYI ni ya Mak, kalau mau kaldu ayam atau sapi yang lebih berasa rempah-rempahnya, boleh coba resep di blog ini

Selamat memasak, semoga bermanfaat.

7 comments

Ahaa...*ting selesai baca, langsung muncul ide untuk buat nih...tapiii ngeringinnya lama bingiits ya...😅

Reply

Sepertinya proses mengeringkannya butuh usahaluar biasah yaMaaaak. Tapi menarik untuk dicoba nih. Makasi sharingnya ya Maaaaaaak

Reply

Haha, ayo semangat Mak 😂

Reply

Banget Mak, tapi kalau udah jadi, kaldu pabrikan kalaaah Hehe

Reply

Ahhhh tak cobak e mak timbang tidur sore

Reply

Hai mak, salam kenal ya :). Tiap hari aku tuh dapet pengunjung blog dari link blog mak ini, makasi yaa wkwkwkwk, baru sempet komen :p. Aku skrang uda ga bikin2 lagi maks, nggak tahan capeknya *manja* LOL

Reply

mak tahan berapa lama kaldunya?

Reply

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat.

Powered by Blogger.