Menu
/

Pernahkah berpikir keras dalam memilih kain gendongan yang nyaman buat bayi dan tentunya murah meriah? Sayaaa sayaaa, haha 

Setiap bulan berat badan  Khalil terus bertambah, saya sekeluarga kebingungan menggendongnya, belum lagi saya belum bisa menggendong Khalil pakai kain jarik. Mau digendong terus oleh mamer ( mamak mertua)  kan gak mungkin, kasian badannya sudah mulai sering pegal pegal.

Sebenarnya kalau memperhatikan mamer pakai gendongan jarik, kok sepertinya mudah, tapi akunya yang takut, kalau pas diaku gendongnya gak kuat terus Khalil jatuh, aaarrggh hilangkan pikiran buruk itu -_-" .Padahal kan yak, gendong bayi pakai kain jarik itu disarankan loh oleh psikolog, karena bisa menciptakan bonding, sebab bayi mendengar detak jantung dan kehangatan dekapan kita, sehingga tercipta rasa aman dan nyaman dalam diri bayi, wajar banget kalau bayi bisa lelap banget tidur digendongan kain jarik, heuheu.

Sebagai mamah muda nan kekinian, aku akhirnya nyari gendongan yang aman selain jarik. Udah ada niat mau belajar make, tapi siapin alternatif nya deh. Selama seminggu aku bertapa haha iya nyari gendongan kayak nyari bunga tujuh rupa, dapat yang oke eh harganya jut jut, ngotot pula itu akunya pengen beli, suami mah mesem mesem aja, yakin? Kamu mau beli? Pakai uang siapa? Pokoknya aku mau yang ini Aa', ya udah kalau gak mau beliin, zee ntar yang beli. Duh, kalau diingat-ingat kok aku sampe segitunya ya. Prinsipku kalau untuk anak, meski mahal, aku bela belain deh, padahal gak gitu juga, toh setelah dicoba si anak malah nyaman dengan yang murah meriah. Nah loh...

Aku masih belum berani beli, selain uangnya belum cukup, aku juga mikir, masak iya untuk gendongan harus ngeluarin jutaan, kan bisa untuk keperluan lain. Pencarian pun dilanjutkan, eh ditunda sebab Aa' mau pergi ke luar kota selama 4 hari, jadi aku nyiapin si Aa. Ini pertama kalinya ditinggal sejak Khalil lahir.

Ditinggal suami walau ada keluarga suami dan mertua, tetep aja aku gak boleh nyusahin mereka. Hari pertama, alhamdulillah aman, Khalil kooperatif. Hari kedua, Khalil gak tidur siang, oh no alamat ia bakal rewel di sore hari T_T. Salahsatu obat rewel Khalil biasanya digendong jarik oleh mamer. Ceritanya kan aku gak mau nyusahin, akhirnya di tengah tengah kerewelan Khalil, aku coba belajar pake gendongan jarik. Sat set sat set, what? Aku bisa? Yeay aku bisaaa *terharuuuu

Tu Khalil antengkan, abaikan genggaman eratnya di kain gendongan itu haha, mungkin dalam hatinya, gak takut sih digendong Bunda, cuma deg deg an aja, haha. Tau aja ni anak kalau Bundanya baru belajar.

Seketika aku berubah pikiran, bataaal beli gendongan yang harganya jutaan itu haha. Beli yang kawe aja, hemat 5x lipat, huhuhu *elus elus kartu debit. Dan mahirkan belajar pakai kain jarik

Kain Jarik : Kain Sejuta Umat dan Multi Fungsi

Karena penasaran dengan kekuatan kain jarik, aku pun menggunakan jurus kepo yang disponsori oleh Abang Google. Darimana asal usul kain jarik ini?

Tapih begitu sebutan lain dari jarik oleh orang Jawa. Jarik adalah kain batik panjang berukuran panjang 2 meter atau bahkan lebih dan lebarnya berkisar 1 meter. Dulunya jarik digunakan sebagai penutup anggota badan bagian bawah, sekarang mah lebih jelasnya digunakan sebagai bawahan padu padan kebaya bagi busana wanita.

Kain jarik ini bukan sembarang kain, pasalnya kata jarik ternyata punya makna, tentunya dalam bahasa jawa pula yakni aja gampang serik yang artinya jangan mudah iri hati. Woopp, dalem ya artinya. Lalu bisa juga dimaknai bahwa pengguna kain jarik mestilah lemah lembut, tindak tanduk harus tertata, jangan terburu-buru, dan hati-hati berjalan. Pantesan ya kalau pakai rok jarik itu, jalan memang rada susah, wekekek.

Istimewanya lagi, kain jarik punya motif beragam dan setiap motif ada filosofinya. Seperti, kain jarik bermoti batik Sidomukti memiliki makna terlaksana atau apapun yang diharapkan dapat jadi kenyataan, biasanya digunakan dalam acara perkawinan. Lalu kain jarik bermotif batik Kawung, dari kata suwung (sepi) yang dulunya digunakan sebagai lurup atau kain penutup jenazah. Ada juga jenis jarik gendong, nah jarik ini yang femes di kalangan para ibu dan bayi.

Wah luar biasa kain jarik ini ya. Itu masih ngebahas asal muasal kain jarik, belum lagi ngebahas kegunaannya.

Sebagai bedong bayi yang baru lahir

Pembalut dada, pinggang dan kaki ibu yang baru melahirkan. Hu’um pasca aku melahirkan, kakiku diiket pakai kain jarik, biar gak gerak, kan baru dijahit, khawatir silap bergerak, sobek dah tu jahitan T_T

Alas meja kalau ada acara kendurian, perkawinan, acara peringatan hari besar Islam. Zaman sekolah dulu, aku kebagian bawa kain jarik -_-, stok kain jarik nenekku banyak, haha.

Gendong bakul jamu. Biasanya kita lihat di mbok-mbok penjual jamu gendong. Di Medan mah udah jarang, kebanyakan udah pada naik sepeda dan motor.

Dan yang paling berasa kali manfaat kain jarik adalah sebagai alat untuk menggendong bayi, yeayyy.

Tutorial Gendong Bayi Pakai Jarik

Aku paling mupeeeng kalau udah nengok mamer gendong Khalil pakai jarik. Aku juga pengeeeenn T_T. Entah kenapa aku setuju dengan kalimat si Aa’, Seorang ibu belum lengkap keibuannya kalau belum gendong anaknya pakai kain jarik. Aku jadi makin termotivasi dong buat belajar makenya, sampai aku perhatikan betul-betul tiap kali mamer gendong Khalil pakai jarik. Etdaaah gampang banget yak kayaknya.

Yuk langsung aja kita praktekkin:

Siapkan selembar kain jarik, boleh yang dapat dari kado pernikahan atau aqiqahan anak. Haha

Rapikan ujung kain, satukan mereka, bentuk memanjang kayak ular

Selempangkan, bagian kain yang pendek berada di bahu kanan, dan yang panjang biarkan melintasi pinggang kiri kita, sampai bisa dikepit oleh ketiak (bagian yang ini pahamkah? Beribet gue mendeskripsikannya haha, kalau puyeng tonton aja videonya yak hehe)

Kembangkan kain pada bagian yang lebih panjang.

Gendong bayi yang mau digendong. Boleh bayi apa aja eh ini bayi kok kayak berasa jualan bayi ya haha, maksudku boleh bayi sendiri atau bayi tetangga, keponakan, sepupu, atau cucu sendiri,

Balut pinggang dan pantat bayi dengan bagian kain yang panjang. Pertemukan sisa kain yang panjang itu ke KUA, ke bagian kain yang pendek, simpulkan tepat ditengkuk leher belakang dan buat senyaman kita yang gendong, simpul dua kali untuk memastikan gendongan kuat dan tak melorot atau lepas.

Bila bayi tak ingin tidur, kain jarik boleh hanya di sepanjang punggung dan menutupi pantat bayi. Bila ia ingin tidur atau menghalaunya dari cuaca dingin, tarik sisa kain yang ada di bagian pantat, tarik sampai menutupi kaki, lalu tarik kain yang dari bagian punggung ke kepala untuk menutupi kepala bayi.

Selesai. Kita bisa marathon dengan menggendong bayi pakai kain jarik tanpa khawatir bayi jatuh haha, tapi tetap ya kedua tangan stand by mendekap bayi. Teman saya ada yang bawa anaknya naik turun gunung hanya dengan menggendong pakai kain jarik, usia anak 2 tahun, emang sih kalau si bapak lelah, banyak stuntment alias kawan bapaknya yang satu rombongan, haha.

Seru ya gendong pakai kain jarik? Seru banget Mak, saya udah coba. Cobain Mak, keburu anak gede, ntar bingung gendongnya kalau lagi pengen nge gendong. Kalau pun dah besar digendong lagi pakai kain jarik, ya pas ritual pernikahan, saat mengiringi dan mempertemukan mempelai pria dengan wanita. Itu pun ecek-ecek ngegendongnya, haha. *YAIYALAH.

http://www.emakgaoel.com/
 Tulisan ini diikutsertakan dalam Lomba Vlog yang diadakan Blog Emak Gaoel
12 comments

Xixixi, dilema mamud pake kain jarik. Dulu aq jg gtu. Skarang gak lgi.

Reply

Wiii kain jarik memang favorit ya mba :)
Pas ahza sudah bisa duduk tegak, saya beralih dari jarik ke babywrap. Walaupun agak ribet, tapi jadi super ringan. Kayak nggak bawa apa2 hahaha

Reply

Sukses utk kontesnya kak nurul. Aku juga gendong anak lebih suka pake jarik

Reply

Mbaaa, aku paling nggak pede kalau gendong pakai jarik, mbaa.
Muter-muter nggak jelas. Lebih jago suamiku kalau gendong pake kain. Hihii

Reply

kalo di desaku juga trkenal dg nama jarik, tapih, itu mbak.
setuju kalau buat gendong bayi itu namanya jarik.
suka bnget gendongin ponakan yg umurnya baby2 gitu pake jarit wehheee
sukses utk lombanya ya mba ^_^

Reply

Duh, tulisannya bener-bener ngebantu kita yang lagi belajar jadi Emak Gaoel Kekinian yang tetap JAS MERAH (JAngan Sekali-kali MElupakan sejaRAH), hihi.. Baguss banget kak, pasti menang deh ini. (y)

By the way, kalau ada waktu, dolan dong kak ke blog aku.. sakinahmariz.blospot.com

Reply

Tosss, Mbak hehe

Reply

Babywrap aku pusying mb ee, bisa2 anakku ngamuk2 nungguin emaknya mikir pake babywrap yg simpul sana sini. Salut mb ;-)

Reply

Aamiin, makasi byk kak Liza. Yeay persatuan mahmud pecinta gendongan jarik :-D

Reply

:-D dulu aku juga gitu mb, malah kdg iketnya gak kenceng, jd sama aja aku ngegendong biasa, haha berat euy

Reply

Aamiin makasi ya. Iya ada byk istilah utk nyebut kain gendongan tradisional ini ;-)

Reply

Hai mba... nice story and tutorial ^_^
Btw, sekarang sudah ada komunitasnya loh mba soal gendong menggendong ini, dan ada pula teknik menyimpul gendongan jarik yg aman (emak bisa freestyle), dan nyaman bagi emak juga anaknya.
Boleh meluncur ke indonesianbabywearers.blogspot.co.id
atau instagram @indonesian_babywearers
Saya juga baru setahunan ini tau kalo ternyata ngegendong ada prinsip2nya dan teknik2nya yang safety :)

Salam Kenal
-mamaYa-

Reply

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat.

Powered by Blogger.