Menu
/

Sebenarnya mencuci piring adalah kegiatan yang menyenangkan tapi itu duluuu, duluuu waktu belum punya bayi, haha. Menyenangkannya karena bisa main air dan gelembung sabun. Sekarang, sejak punya cemunal munil segalanya pengen segera cepat selesai dikerjakan biar ada sisa waktu paling gak untuk membaca atau menulis saat si kecil tidur.

Secarakan ibu rumah tangga tanpa asisten dramanya ya siap-siap potensi dirinya sebagian besar tersita karena menyelesaikan urusan domestik, untuk itu ibu rumah tangga dituntut untuk gesit geraknya agar semuanya aman terkendali, termasuk dalam urusan cuci mencuci piring.

Cuci mencuci piring di rumah saya masih ndeso haha, alias gak punya wastafel, alhasil mencuci di salahsatu ruangan rumah kami yang bergaya outdoor kitchen *bahasanyaaa, haha. Jadi, berasa banget pinggang pegel kalau nyuci piring segambreng trus sambil duduk. Sebab alasan-alasan itulah saya jadi mikir, sebenarnya kegiatan mencuci piring bisa dipersingkat waktunya asalkaaan tahu strateginya.

Ibarat perang nih, kalau tentara senjatanya senapan, nah kalau ibu-ibu yang akan mencuci piring ya senjata ampuhnya pada peralatan mencuci piringnya yang harus dipersiapkan, karena alat lah yang sangat berperan besar agar kerjaan nyuci piring bisa selesai dengan singkat.

Diantara alat tempur mencuci piring versi saya, sabun cuci piring *yaiyalah*, soda kue, cuka, sabut kawat dan sabut spons.

Sabun Cuci Piring

Saya alergi dengan sabun cuci piring yang berupa krim, telapak tangan saya bisa pecah-pecah dan kasar T_T pengen sih pake sarung tangan karet, tapi kok kayaknya gak puas begitu tanpa menyentuh peralatan yang sedang dicuci, ntar kalau gak bersih dan masih ada sisa sabunnya, licin-licin gitu gimana? Selain itu jika pakai sabun krim kalau gak bersih nyucinya, aroma sabunnya kadang masih tertinggal di peralatan makan, hiiiyyy makan sabun dong ntar.

Karena itulah saya mengandalkan sekali memakai sabun cuci piring cair, walau agak mahal tapi lebih aman, aman di tangan saya dan tidak khawatir aroma dan sisa sabun akan tertinggal di peralatan makan, sehingga yang namanya boros air bisa diminimalisir dan kerjaan cepat selesai.

Soda Kue dan Cuka

Eittt…niat mau nyuci piring atau bikin bolu siiih pakai soda kue segala, haha. Sejak tahu seribu satu manfaat soda kue dan cuka, saya selalu stok dua bahan itu. Ampuh banget menghilangkan bau dan noda di clodi si Kecil yang memang perawatan clodinya mesti ekstra agar awet, serta soda kue juga bisa membersihkan kerak di wajan dengan cepat.

Saya pernah masak bubur Khalil sampe pancinya gosong berkerak, akhirnya saya tabur bubuk soda kue di permukaan panci yang berkerak, lalu saya tuangkan air sedikit, kemudian saya tinggalkan beberapa jam, dan saat saya akan mencucinya, emejiing kerak terkelupas dengan mudahnya, tinggal gosok-gosok cantik dengan sabun dan sabut, kinclong lagi dueehh.

Begitu juga dengan cairan cuka, emang sih aromanya asyeeem banget -_-, tapi untuk membersihkan noda membandel, juaraaa.

Sikat Gigi Bekas

Sikat gigi yang harus diganti tiap tiga bulan sekali kalau ingat haha atau paling gak saat sikat gigi udah keriting gak karuan, jangan buru-buru dibuang Mak, sebab akan berguna untuk menyikat bekas parutan keju, saringan, dan peralatan masak serta makan yang nodanya sulit dijangkau atau dibersihkan dengan sabut.

Sabut Kawat dan Sabut Spons 

Senjata terakhir yang wajib dimiliki saat mencuci piring adalah sabut. Sabut yang paling murah dan tersebar di seantero warung apalagi sabut yang grundul-grundul kayak gulungan benang gitu, waktu lajang dan jarang nyuci piring mah saya asyik-asyik aja pakai sabut begitu apalagi bekas jaring buah lengkeng pun bisa dimanfaatkan untuk sabut cuci piring oleh nenek saya haha.

Sekarang sejak (terpaksa) rajin cuci piring :-P ternyata sabut begitu gak efektif T_T. Akhirnya saya mengandalkan sabut terutama sabut spons dari promo yang diadakan sabun cuci piring cair tapikan nunggu promonya bisa berbulan-bulan purnama *eaaak.

Bonus sabut spons dari promo tersebut bagus pula, peralatan makan anak saya bersih dan kesetnya cepat. Tapi karena tiap hari dipakai lama kelamaan tinggal sponsnya aja, sabutnya terlepas dan keriput terus koyak-koyak haha.

Karena gak sabar nungguin promo, saat belanja bulanan berikutnya terbelilah sabut spons yang serebuan.

Eh ndilalah pas beberapa kali dipakai, serat-serat sabutnya tertinggal di training cup anak saya T_T seratnya halus tapi teksturnya kasar, sempat tertelan anak saya gimana? huhu. Kapoook beli sabut spons abal-abal. Masak harus nunggu bonus sabut spons dari promo sabun cuci piring cair siih yang entah kapan promonya ituuh.

Dari pengalaman itulah maka dimulai pencarian saya akan si sabut spons berkualitas. Ternyata ada kok sabut spons berkualitas dan banyak dijual di minimarket. Yaelah kemana aja saya selama ini.

Akhir dari Drama Pencarian Sabut Spons Berkualitas

Scotch Brite, nama merek asal negeri Paman Sam yang menciptakan peralatan pintar khusus membersihkan tiap sudut ruangan rumah kita. Nah, beberapa produknya ada yang khusus untuk mencuci piring yaitu  Sabut Spons Hijau Scotch-Brite untuk mencuci alat masak dan Sabut Spons Anti-Gores Scotch-Brite untuk mencuci alat makan dan alat masak seperti teflon / anti lengket.




Emang apa kehebatan Sabut Spons Scotch-Brite? Kehebatannya ada di sabutnya, karena sabut mengandung serat dan mineral berkualitas serta didesain dengan teknologi yang ampuh membersihkan kotoran. Gak heran kalau tagline 3x cepat bersih, 3x tahan lama.

Untuk yang punya balita, peralatan makannya yang kotor tentu dipisah dong, begitu juga dengan sabut sponsnya, Sabut Spons Scotch-Brite Pink hadir khusus untuk membersihkan peralatan makan si kecil karena selain berfungsi mengusir kotoran, gambar karakter pada peralatan makannya pun tetap awet.

Setelah saya menemukan senjata yang tepat untuk peralatan tempur saya saat mencuci piring, saatnya atur strategi agar waktu mencuci piring bisa gak selama membangun candi dan hemat air tentunya *apaansih haha lebay.

1. Cucilah piring sehari sekali, kalau saya pada sore hari. Dengan begitu penggunaan air bisa lebih hemat.

2. Buang sisa makanan ke saringan khusus tempat sisa makanan, karena bisa dimakan oleh kucing liar,ayam tetangga atau hewan kecil lainnya.

3. Letakkan peralatan makan yang kotor pada baskom khusus. Bila ada peralatan masak yang masih berminyak seperti teflon disarankan minyaknya dibersihkan dengan tisu atau kertas koran,akan lebih bagus lagi langsung dicuci, khawatir merusak lapisan anti lengketnya, ntar bisa jadi racun yang masuk ke tubuh saat kita makan masakan yang dimasak di teflon yang sudah lecet anti lengketnya. Oya agar hasil mencucinya maksimal dan peralatan makan serta alat masak awet maka gunakan sabut spons khusus salahsatunya dengan Sabut Spons Anti-Gores Scotch-Brite dan Sabut Spons Scotch-Brite Hijau.

4. Pisahkan peralatan makan bayi di baskom khusus, agar tidak tercampur sisa makanan yang pedas dan berminyak yang memicu berkembangnya bakteri pada alat makan bayi dan anak kita.

5. Sabunilah peralatan makan terlebih dahulu seperti piring, mangkuk, gelas, dll kemudian peralatan masak. Biar lebih cepat menyabuni semuanya, saya sarankan mencucinya pakai sabut spons, apalagi Sabut Spons Anti-Gores Scotch Brite. karena 3x cepat bersih peralatan makan kita dibuatnya dan 3x tahan lama sabut sponsnya. Saya paling benci mencuci peralatan makan bahan plastik, kalau sudah ketemu dengan lauk pauk yang berminyak dan bersantan, kesan berminyaknya kadang masih tertinggal kalau dicuci pakai sabut cuci piring yang lain, tapi kalau pakai sabut spons, kesetnya lebih cepat.

6. Bilaslah peralatan makan terlebih dahulu, susun rapi dengan posisi tertungkup ( apa ya istilahnya) agar air bilasan cepat turun dan gak menggenang di permukaan piring. Kemudian langsung susun peralatan makan di rak piring, jangan ditunda-tunda,karena nanti bakal malas nyusunnya ke rak piring, haha.

7. Agar sabut spons tahan lama, usai menggunakanya, peras sabut sampai tak ada sisa air dan sabun, kemudian letakkan pada tempat khusus yang bisa langsung meniriskan dan mengeringkan sabut. Sabut yang kering membuat bakteri ogah berkembang biak.

Selesai deh. Alhamdulillah, ntar lama-kelamaan nyuci piring sambil merem pun bisa ya kan mak ( iya bisa berpecahan piringnya :-P ) dan gak perlu pakai lama saat mencuci piring, bayar rekening air pun bisa lebih hemat.

Oya Mak, sebagian besar tips mencuci piring saya di atas adalah hasil kepoin Facebook Fanpage-nya Scotch Brite dan Situsnya Scotch Brite.

Semoga Bermanfaat.




7 comments

Scotch-Brite memang paling top lah kalo buat bersih-bersih dan nyuci piring. Sponsnya juga ngga gampang lonyot :).

Reply

kalau udah punya cemunal munil gituh harus punya jurus ekstra ya mak biar acara cuci-mencuci bisa beres secepatnya dan terjamin kebersihannya. selain harus gesit, peralatan nyucinya juga harus mumpuni ya mak, kek sabut cuci piringnya itu.
btw daku suka sabut spon scotch brite yang yang warna biru itu, secara anak kos jarang masak, seringnya nyuci alat makan aja :)

Reply

hahahaha, aktivitas harian emak blogger di rumah ini..
nice post.,

Reply

iya kk, kadang emak-emak kekuatannya gak disadarinya ya kan kk,tau-tau bentar aja spons udah keriting aja haha

Reply

bangeet Mak, ntar coba deh rasakan kalo dah punya anak wekekek, pun walo masih gadis kudu cekatan juga kan yak, kalo gak mana bisa seaktif neng diah hehe

Reply

iya mbeeng, haha ketauan dah

Reply

Kaaak.. aku bagilah sponsnya atu ahahahha dirumah cuman satu untuk semua, ngirip medit banget gue

Reply

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat.

Powered by Blogger.