Menu
/

Cung dulu yang di tahun 2016 sudah bebas dari status jomblo? Alhamdulillah yah…kita doakan semoga yang masih jomblo agar disegerakan jodohnya sehingga tahun 2017 udah ganti status dari available menjadi taken *eaak.

Nah, postingan kali ini gak bermaksud bikin baper atau menyindir siapapun walau sebenarnya terinspirasi dari postingan ririnanindyadotcom ’4 Kudapan di Medan untuk ( Calon ) Mertua, maka terbitlah postingan saya ini haha.

Dan kuliner yang bakal saya bahas pun siapa aja boleh coba, tapi lebih asoy gaboy aduhai kalau diicip-icip bareng si cinta *uhuk, kan bisa suap-suapan *suit-suit, haha. Pssstt..udahan ah menggoda iman para jomblo, oke saya kembali fokus *benerin kacamata*.

Jadi, ada buanyaaak kuliner di Kota Medan dan belum semua sih saya coba, namun kuliner yang saya tulis di sini, insyaAllah sudah saya coba, masalah enak gak enak mah balik lagi kecocokan lidah masing-masing sih, ya kaaan…tapi, apa iya gak bakal cobain kuliner yang bakal saya jebretkan nanti? Berarti kau belum lengkap jadi anak Medan, Laeee… haha. Ehm…maaf, barusan jiwa preman sambu saya keluar. Okelah daripada berpanjang-panjang, langsung saja yaa…selamat menikmati!

Sate Kerang Rahmat


Sumber foto : http://gnews.online/oleh-oleh-khas-medan-sate-kerang-rahmat-yang-menggoyang-lidah/

Saya doyan banget makanan laut, salah satunya kerang. Sewaktu magang di sebuah radio di Medan, saya kecipratan oleh-oleh dari pendengar yakni sate kerang. Sate kerangnya beda dengan yang di jual oleh ibu tukang pecel, sate kerang ini jumbo-jumbo, makan tiga tusuk aja ( kurang haha) bawaannya mau lagi dan lagi, tapi kan karena anak baru di radio malu dong kalau congok-congok kali haha, jadinya saya lihat kemasan sate kerangnya, di sana tertulis, Sate Kerang Rahmat.

Beneran deh, Sate Kerang Rahmat ini maknyuus banget, cocok di lidah saya. Harga per tusuk Rp. 5000,- ,satu tusuk ada 4 atau 5 kerang begitu, eikeh lupa, tapi rasanya masih menari-nari di lidah heuheu, manis pedas bumbu sate dan kelembutan kerangnya ituuuh, owh…saya jadi lapaaar.

Oya, ceritanya kan ini kuliner untuk si pengantin baru, kabarnya kerang merupakan makanan yang bisa mendongkrak kesuburan pria, hmm. Ibarat mengayuh sampan, dua tiga tusuk sate kerang, layak nih di coba pasangan muda yang baru nikah. *ciyee. Tunggu apa lagi segera panaskan motor bonceng si cinta, cus ke Jalan PWS Gang Kerang, No.24 E, Medan.

Risol Gogo

Sumber Foto : https://nonikhairani.com/2014/05/11/10-oleh-oleh-wajib-dari-medan/comment-page-1/

Risol ini favorit saya dan si Aa nih. Pernah saking suka makan risol, saya ditantang sama si Aa untuk buat risol sendiri. Oh saya terima dong tantangan itu, Alhamdulillahnya berhasil haha.

( Baca : Ketika Aa Suami Minta Dibuatkan Risol )

Semoga saya gak kapok buat risol sendiri, kadang kalau ngebayangi ribetnya, pengen nyerah dan beli jadi aja hihi, apalagi kalau beli Risol Gogo. Lagi-lagi ini pengalaman waktu magang di radio, pokoknya radio kami itu sering banget ada yang antar makanan.

Nah suatu hari kami dibawain risol, anak baru ikut nimbrung dong dan ingat, gak boleh congok haha. Pertama kali coba, hampir saya khilaf, khilaf pengen namboh, abisnya tu risol enak kali. Disuruh abisin satu kotak Risol Gogo sendirian pun saya terima dengan senang hati. *nyamnyam

Bagi pasangan muda yang baru nikah atau pasangan yang udah lama nikah namun berasa selalu kayak pengantin baru, makan risol sambil suap-suapan oke juga tuh sebagai penyala api cinta yang hampir redup-redup *ahzeeek

Oya yang penasaran dengan Risol Gogo, silahkan ke Jalan Mojopahit, No. 53 Medan, ntar orderin risolnya untuk saya juga yaaa :-p

Maidanii Pancake Durian 


Sumber Foto : http://maidaniipancakedurian.com/

Saya suka aneh sendiri kalau ada orang yang gak suka durian, sebaliknya ada juga orang yang merasa aneh lihat saya yang gak suka jengkol, ya sudahlah kita saling toleransi aja, *eh, indahnya perbedaan mah.

Ngobrolin pancake durian, konon gara-gara saya frustasi gak hamil-hamil (jangan ditiru ya wahai para calon bumil, ada gitu hamil pake frustasi hihi, dinikmati aja) saya sampai order pancake durian isi 30, hoho, dan nyaris saya habisin sendiri, syukurnya ada si Aa yang mengendalikan saya dengan ikut menikmati pancake durian padahal aslinya si Aa seumur-umur gak pernah  makan durian, eh ndilalah dia jadi suka durian setelah makan pancake durian. Bulan besoknya saya test pack, eh ada dua garis merah. What? Kemarin itu gue ngidam pancake durian ya? Haha.

Di Medan ada banyak pengusaha pancake durian, tapi kalau soal rasa dan kualitas durian, Maidanii Pancake Durian ahlinya. Jadi, daripada nyesel mending order Maidanii Pancake Durian di Jalan H.M Yamin, No.121 Medan, dijamin Pancake Duriannya Lumer di Mulut, Pecah di Lidah *alamaaak.

Soto Sinar Pagi Medan


Sumber Foto : http://kuliner.ilmci.com/resep/2015/16/soto-medan-asli-sinar-pagi.aspx

Soto adalah makanan favorit saya kalau sedang dalam perjalanan khususnya di Indonesia, karena kayaknya hanya soto dan sop yang disajikan hangat. Apalagi kalau perjalanan naik bus terus makan malamnya kemalaman dan singgah di rumah makan, ya udin, saya pasti pesan sop atau gak soto sehingga perut pun jadi hangat heuheu.

Dan hanya soto medan yang menurut saya rasanya okeh, karena kuahnya itu dari santan serta kaya rempah. Salah satu rumah makan paling legendaris di Medan dan menyajikan soto adalah Soto Sinar Pagi, terletak di Jalan Sei Deli, No. 2 D.

Kalau udah jam nya sarapan dan makan siang, wuidih puadeett. Seringnya rumah makan ini diramekan oleh orang-orang yang selesai olahraga pagi dan sedang cari sarapan. Pas banget kan, abis olahraga berdua terus si cinta belum sarapan, singgah di rumah makan ini aja.

Lontong Malam Hajah Hajrah


Sumber Foto : http://innokribow.blogspot.co.id/2013/06/kuliner-icip-icip-lontong-malam-khas.html?m=1

Lontong malam yang terletak di Jalan Karantina dekat kampus UMSU terkenal dengan julukan Lontong Kuburan soalnya posisi warungnya pas di samping kuburan. Sekarang menikmati lontong udah bisa dua waktu, pagi dan malam.

Lontong medan lagi-lagi beda dari lontong lain. Contohnya aja lontong padang, ya kuahnya hanya gulai nangka atau gulai pakis, kalau lontong medan, semuaaa ada, ya tauco nya, ya sambal teri kacangnya, ya mi kecilnya, ya kuah rendangnya dikit, ya…enak dan kenyanglah pokoknya.

Jadi kalau si cinta kelaparan malam hari, boyong aja ke lontong malam kuburan, sekalian uji nyali  uji lidah dengan lontong malam paling heitss se kota Medan ini.

Gimana? Pasti bawaannya baper dan laper kan? Iya saya jugaa T_T berasa banget kalau malam mingguan di tinggal lembur heuheu *curcol. Selamat icip-icip, semoga makin langgeng dan selalu bahagia yaaa…

sumber foto : http://www.relatably.com/q/quotes-about-love-marriage-and-food


Sumber lain :

http://www.sarihusada.co.id/Nutrisi-Untuk-Bangsa/Aktivitas/Jelajah-Gizi/Sate-Kerang-Rahmat-Kuliner-Medan-yang-Siap-Melesat

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat.

Powered by Blogger.