Menu
/
Bismillah
Assalamualaykum, Pembaca Nufazee  ^^


Sebenarnya entah untuk apa aku perpanjang paspor :-D tapi jadi doa ajalah mana tau ada rezeki menjejaki kaki ke bagian bumi Allah yang lain, jadi gak rempong urus paspor lagi. Ibarat kata kalau ada yang tiba-tiba ajak menulis di bawah rimbunnya pohon Sakura di Jepang, kan aku gak nolak wkwkw.

Rencananya aku urus paspor hari Rabu, 15 Mei 2019, baru teringat pas buka puasa haha. Ya udahlah pasrah, terpaksa bikin jadwal ulang dan merayu si Aa’, eh dapat jawaban kalau dia mau nemenin akoh ke kantor imigrasi, senang dong.

Pada malam harinya aku sudah unduh aplikasi Layanan Paspor Online. Daftarnya mudah, saat masuk ke aplikasi silahkan baca pop up notif atau kalau perlu di skrinsyut, kemudian isi data yang diminta secara lengkap dan pelan-pelan haha. Kenapa? Karena aku sempat gagal input data padahal perasaan udah teliti banget  masukinnya, akhirnya minta tolong si Aa’ buat periksa, eh sama dia berhasil.

Nah, selanjutnya kita pilih mau perpanjang paspor dimana? Aku pilih di Kantor Imigrasi Belawan, karena lebih dekat dari daerahku dan sepertinya lebih sepi gak kayak Kantor Imigrasi di Medan. Lalu pilih juga jam berapa mau datang, aku memilih datang pagi biar urusan cepat kelar dah dan memang masih segar juga kan. Di penghujung pendaftaran, aplikasinya memberi tahu berapa kuota tersisa untuk antrian online hari Kamis, ternyata 3 kuota lagi, wow. Ya aku isilah cepat kuota yang tersisa, nanti sebagai bukti kita udah daftar online, kita dikasi barcode dalam bentuk PDF. Nah barcode itu aku screenshot dan unduh.

Oke, nomor antrian aman, sekarang menyiapkan segala berkas. Info berkas yang disiapkan pun aku peroleh dari aplikasi Layanan Paspor Online tersebut.

Kamis pagi pun tiba yang disambut gerimis tipis di pagi hari gak berhenti, duh jadi pergi gak nih ya. Oke fix kita pergi naik taksi online. Yes, perjalanan perpanjang kali ini ditemani satu tim, si Ayah dan Khalil ikut, saatnya kita berpetualang di kota Medan Belawan :-D

Kantor Imigrasi Belawan terletak di depan dengan Gedung Wisma Hanafiah, Belawan. Kami berangkat dari rumah jam 8 lewat 30, sampai disana jam 9 kurang, karena masih pagi juga, trus gerimis jadi jalanan lengang.

Belum sampai setengah perjalanan baru sadar kalau dompet si Aa tinggal dan di dompetku sama sekali gak ada uang cash T_T akhirnya minta tolong driver untuk singgah ke mesin ATM yang di pinggir jalan, Alhamdulillah ketemu.

Berpetualang di Kota Medan Belawan, Gara-Gara Berkas Kurang

Tepat jam 9 kurang 2 menit kami sampai di depan Kantor Imigrasi Belawan untuk pertama kalinya. Wah, sudah ada beberapa orang yang tampak mengisi berkah, ada petugas imigrasi yang duduk berhadapan dengan laptopnya, ia kelihatan sedang memeriksa berkas pengunjung sebelum dibolehkan masuk ke ruangan untuk duduk dan menunggu giliran.

Aku sebaik sampai etdah langsung disambut petugas imigrasi yang tamvan, gagah, putih, dan ramah berselempangkan ‘Duta Pelayanan’

‘Ada yang bisa dibantu ibuk?’ tanyanya ramah

‘Eh ada Bang, ini sepatu saya kotor kena noda becek tadi pas turun dari mobil’ *PLAK

‘Bang, saya mau perpanjang paspor dan saya udah daftar online’, jawabku

‘Ada bawa print bukti antrinya Buk?’

‘Loh gak saya print, tapi saya bisa tunjukkan via HP’

‘Oh harus diprint ibu sebagai bukti kami’

‘Aduh, mana gerimis lagi, dimana yak jasa print di sini?’

‘Silahkan ke kota aja ibu’

‘Oh, oke, coba dulu periksakan sekali lagi, biar saya gak balik-balik jika ada berkas yang kurang’

Ternyata berkas aku kurang foto kopi halaman depan biodata di paspor lamaku. Baiklah
Di tengah gerimis tipis, kami pun berpetualang mencari jasa foto kopi dan ngeprint. Dari Kantor Imigrasi itu belok kiri, dapat pengkolan pajak, belok kiri lagi, nah sepanjang itu ada banyak toko berderet, silahkan cari haha.

Total kami berjalan bolak balik pagi itu sekitar 2 km haha, mana aku bawa si Khalil dan dia baru sarapan buah doang huhu. Syukur aku bawa bekal dia.

Pertama kami dapat toko yang buka jasa foto kopi, selembar harga fotokopi di Belawan 1000 rupiah, karena dia gak ada uang serebuk, aku bayar pakai dua rebu bonus pulpen wkwkw

Sekarang cari jasa nge print, Alhamdulillah dapat, nama tokonya Kevin. Harga perlembar fotokopi berwarna 2500 rupiah, aku bayar dengan sisa sisa uang receh yang ada di dompet. Penting banget nyetok uang receh huhu.

Berhubung aku mengalami sendiri gimana rempongnya cari jasa foto kopi dan print, mendadak  aku pengen buka jasa fotokopi dan print disana dalam radius gak gitu jauh, lumayan kan? Haha

Perpanjangan atau Pergantian Paspor Sih?


Setelah melengkapi semua berkas dan sebelumnya sempat beli materai buat jaga-jaga, aku kembali menjumpai Duta Pelayanan tadi dan oke katanya baru aku menyerahkan berkas pada petugas yang duduk depan laptop.

Dan berikut daftar berkas yang harus dilengkapi,

1.    E-KTP , fotokopi 1 lbr di kertas A4
2.    Buku Nikah punyaku dan suami, fotokopi 1 lbr di kertas A4
3.    Kartu Keluarga, fotokopi 1 lbr di kertas A4
4.    Paspor yang lama, fotokopi halaman depan saja di kertas A4
5.    Printout di kertas A4,   PDF Antrian Online dari Aplikasi Layanan Paspor Online
6.    Bawa semua berkas aslinya yah
7.    Buat kamu yang berhijab, pakai jilbab warna gelap, jangan jilbab putih ntar kontras dengan bekgron fotonya

Kemudian sebelum masuk ke dalam kantor imigrasi, aku harus isi formulir pengajuan ganti paspor. Jadi sebenarnya bukan perpanjangan tapi pergantian paspor lama dengan yang baru, sebab semua syaratnya sama sik kayak buat paspor pertama kali.

Isi formulirnya harus teliti ya, jangan kayak aku, siwer mulu, efek puasa apa yak haha.

Usai isi formulir, baru deh aku bisa masuk dan dapat antrian A03.

Sambil menunggu, aku sempatkan suapin sarapan si Khalil, kasian haha udah jalan jaoh pasti capek kali dia dan juga lapar.

Tepat suapan terakhir Khalil, disitu pulalah nomor antrianku dipanggil. Aku menyerahkan berkas tadi. Oleh petugas aku ditanyai beberapa pertanyaan, seperti buat paspor lama sudah nikah atau sebelum? Ada bawa suaminya?

Buat kamu yang mau ganti paspor sekalian ganti informasi status di paspor, bawa aja suami atau istrinya yak, untuk mempermudah proses verifikasi sih, sebab nanti diminta tanda tangan suami. Alhamdulillah yah akoh bawa suamik.

Kemudian ditanyai buat paspor untuk apa? Ya kujawab untuk travelling, kali aja menang lomba jenjalan ke Rusia atau Jepang, dan negara lainnya, kan paspor udah ready.

Setelah melewati cek berkas, wawancara singkat, saatnya di foto lalu cap jari dan selesai deh. Sekarang tinggal menunggu kwitansi pembayaran.

Total yang harus dibayar untuk mengganti paspor baru adalah 350 ribu rupiah, boleh dibayar melalui bank dan jangan lupa ketika ambil paspor, bukti bayar di bank di bawa dan kwitansinya juga.

Kalau kamu udah buat paspor belum?
Semoga informasinya bermanfaat yah! 

6 comments:

  1. Terimakasih pas x mau buat di kantor belawan katanya lebih sepi,, lagian status gada yg diganti jd ga perlu geret suami lah ya hehe. Btw,, pdf antrian online di print segede a4, gede bener

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyes kaka, geddee segede A4 ituh, berwarna

      Heran akuh, zaman dah canggih, seharusnya barcode PDF tinggal discan aja ya kan 🤔, tapi bisa jadi meminimalisir sistem yg suka eror kali yak 👍

      Delete
  2. Berarti walaupun dah expired ga masalah ya kak, tetap ganti passport ������

    Punya awak dah expired

    ReplyDelete
  3. Iya dek, ganti bahasanya bukan perpanjang 😉

    ReplyDelete
  4. Eh beneran ganteng yah mbak duta pelayanannyah, apa buat di belawan sajakah okoh? wkwkwk :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahaha ini mau buat paspor atau mau bungkus abang itu😂dutanya ganti ganti ternyata dek

      Delete

Terimakasih sudah membaca postingan di nufazee.com semoga bermanfaat. Mohon jangan masukkan link hidup saat mengisi kolom komentar. ^^ Biar gak capek kali ngapus broken link, ini kenapa jadi curhat haha

Powered by Blogger.